Ramadhan: 3 ibadah daripada 3 ibadah

By: admin

Oleh : NIK MOHAMAD ABDUH NIK ABDUL AZIZ 11 JUNE 2017

BULAN Ramadhan kini memasuki fasa separuh terakhir. Umat Islam yang sedang menikmati kemanisan ibadah berpuasa mula bersiap sedia untuk memulakan perlumbaan mengejar (taharri) malam Lailatul Qadr yang penuh keberkatan dan ketinggian. Kehangatan ibadah kian memuncak.

Tetapi tidak semua akan menikmati malam-malam terakhir bulan Ramadhan. Sebahagian kita umat Islam memilih untuk menyibukkan diri dengan persediaan menyambut hari raya yang berlebihan sehingga mengganggu konsentrasi beribadah pada hujung bulan Ramadhan ini.

Ia mengecewakan. Tetapi demikianlah Allah memilih daripada kalangan para hamba-Nya orang-orang terpilih yang dikehendaki-Nya menuju gerbang Lailatul Qadr yang gilang gemilang janji-janji-Nya. Justeru adalah sayugia untuk kita terus memperelokkan amalan ibadah kita dari sekarang agar dapatlah menarik kasih sayang Allah untuk merahmati dan memilih kita juga.

Jika kita meneliti petunjuk nas dan amalan Rasulullah sallaLlahu alaihi wasallam sepanjang bulan Ramadhan, kita pasti menemukan beberapa amalan mesti yang berjaya membina bulan Ramadhan kita dengan sempurna. Akan lahir daripada satu amalan tertentu amalan-amalan lain yang lebih bertenanga dan menyemarakkan lagi suasana beramal pada bulan mulia ini. Malah kegagalan melaksanakan ibadah dengan berpetunjuk akan menyebabkan lemahnya kesan Ramadhan dalam kehidupan seseorang itu.

Ada 3 amalan ibadah utama yang kemudiannya menghasilkan 3 amalan ibadah utama yang lain. Dengan gandingan 6 amalan utama ini, hampir-hampir bulan Ramadhan telah memberikan dan mencurahkan segala kelebihannya untuk kita.

Amalan pertama ialah membaiki dan memperelokkan ibadah solat lima waktu. Inilah yang paling utama. Ibadah puasa dan selainnya yang tidak diperkukuhkan dengan solat lima waktu adalah sia-sia. Ia langsung gagal mencetuskan ketaqwaan. Bahkan sebahagian ulamak berpendapat bahawa tiada puasa (batal) bagi orang yang meninggalkan solat lima waktu.

Solat lima waktu adalah pintu utama menuju Allah. Ia adalah pembuka hijab yang memisahkan alam syahadah atau nyata daripada alam ghaib yang jauh lebih agung. Dengan solat lima waktu umat Islam tidak lalai daripada mengingati Allah, seterusnya mencetus rasa takut dan syukur kepada-Nya.

Oleh kerana ibadah solat lima waktu menuntut kekhusyukan dan hati yang tidak lalai, ia kadang-kadang gagal memberi kesan maksimum kepada pendirinya. Ramai yang mendirikannya sambil lewa dan dengan rasa malas. Justeru solat lima waktu tersebut gagal membangunkan kehidupan nurani seseorang muslim akibat binaannya yang rapuh dan rosak.

Bulan Ramadhan hadir ibarat bengkel ‘workshop’ bagi memulih dan membina kembali solat lima waktu. Suasana cinta Allah yang dicetuskan oleh bulan Ramadhan mestilah digunakan sepenuhnya oleh setiap kita untuk memperelokkan kembali nilai dan mutu solat lima waktu kita.

Disyariatkan solat tarawih dan qiamul-lail adalah bagi menambahkan lagi keseronokan beribadah melalui solat. Apabila kecintaan kepada solat terbina, maka kesungguhan untuk mendirikan dan menjaga solat lima waktu akan lebih diutamakan kerana ibadah yang fardhu adalah lebih disukai Allah daripada solat-solat sunat walaupun banyak.

Amalan kedua adalah menunaikan ibadah puasa dengan sempurna. Ia bukan puasa awam yang sekadar menahan diri daripada makan minum dan hubungan seks suami isteri yang membatalkan puasa. Bahkan ibadah puasa yang disyarakkan adalah menahan seluruh anggota tubuh daripada perkara-perkara yang terlarang selain melakukan ketaatan kepada Allah.

Ia adalah puasa perut bersama puasa mata, telinga, lidah, tangan dan seluruh anggota tubuh. Malah ia memuncak dengan puasa hati daripada mengingati selain Allah. Ertinya, ia adalah mujahadah yang besar dan berterusan. Memasuki tangga-tangga mujahadah ini adalah petunjuk nabi dan perlaksanaan beramai-ramai oleh para sahabat dan para ulamak yang datang selepas mereka.

Adalah sayugia diingatkan dengan adab-adab berpuasa seperti bersahur sebelum subuh, bersegera dengan iftor sebaik azan maghrib, solat berjamaah di masjid dan lidah yang basah dengan zikrullah.

Amalan ketiga adalah membaca atau tadarus al Quran pada siang dan malamnya. Adalah bagus sekali jika dapat khatam al Quran di sepanjang bulan Ramadhan samada sekali atau berkali-kali.

Bulan Ramadhan adalah bulan al Quran. Al Quran telah diturunkan pada bulan Ramadhan. Lailatul Qadr yang menjadi sasaran utama pemburuan pada bulan penuh berkat ini adalah sempena penurunan al Quran kepada nabi Muhammad dan umatnya.

Justeru al Quran mestilah diraikan dengan sebaik-baik cara iaitu dengan berpuasa, membaca al Quran, tadarus, memahami dan mengamalkannya. Jibril turun khusus di bulan yang mulia ini bukan semata-mata untuk membawa wahyu baru, bahkan untuk bersama nabi Muhammad sallaLlahu alaihi wasallam bertadarus al Quran.

Inilah tiga amalan ibadah besar yang menjadi perlumbaan generasi awal Islam.

Dengan tiga ini, hati mukmin menjadi bersih dan bercahaya dengan taqwa dan syukur. Hati yang bersih inilah yang akhirnya melonjakkan setiap mukmin yang berpuasa untuk terus melakukan ibadah-ibadah yang lain dengan penuh kesedaran dan keinsafan.

Ada tiga amalan ibadah besar yang terhasil dari jiwa yang bersih kesan daripada tiga amalan besar di atas;

Pertama adalah zikrullah atau mengingati Allah. Zikrullah adalah hasil langsung daripada ibadah solat, puasa dan membaca al Quran. Ia inti kepada ketiga-tiga ibadah tadi. Dengan zikrillah, manusia akan takut kepada Allah dan mensyukuriNaya. Di situlah terciptanya ketenangan hidup.

Pada sepanjang bulan Ramadhan, hati dan lidah orang mukmin akan sentiasa basah dengan zikrillah. Ia memuhasabah dan memuraqabah dirinya agar insaf dan bersegera dengan istighfar dan taubat.

Kedua adalah amalan bersedekah. Ibadah puasa memberi kesedaran yang tinggi kepada setiap mukmin terhadap nikmat dan rezeki kurniaan Allah ke atasnya. Dia melihat kelebihan nikmat Allah ke atasnya berbanding manusia lain yang dirundung kesempitan. Kesedaran itu mencetuskan kekuatan untuknya memecahkan rantai kedekut dan sombong yang menyekat dirinya daripada menyumbang dan berbakti.

Bulan puasa adalah bulan sedekah. Orang mukmin berlumba-lumba dengan sifat budiman dan pemurah untuk menderma dan memberi makanan kepada orang-orang miskin dan yang memerlukan. Amalan sedekah menarik kasih sayang dan bantu membantu sesama masyarakat. Maka bulan Ramadhan adalah juga bulan kesatuan umat.

Ketiga adalah dakwah dan jihad fi sabiliLlah. Ia adalah kemuncak kesedaran kesan daripada ibadah solat, puasa dan tadarus. Cahaya hidayat yang memasuki jiwa seseorang muslim dan kemanisan bersama kebenaran hakiki yang dirasainya sepanjang madrasah Ramadhan telah menggoncang jiwanya untuk bangkit menyeru saudaranya yang lain agar kembali kepada Allah.

Dia enggan lagi membiarkan ahli keluarga dan masyarakatnya terus hanyut dengan keseronokan dunia yang sementara dan penuh tipu daya. Dia terus bangkit dengan dakwah dan jihad. Bulan Ramadhan adalah bulan dakwah dan jihad fi sabilillah.

Begitulah bulan Ramadhan yang mulia berjaya membangunkan umat Islam dengan nilai-nilai murni dalam diri dan amalan-amalan besar yang membangunkan kehidupan manusia menuju kesejahteraan hidup dengan redha Allah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top